Teori Musik Untuk Pemula: Apa Yang Dimaksud Dengan Scale atau Tangganada itu?

scale meaning

Hai! Ini Putrawayah dengan musikonline dan selamat datang di tulisan baru dalam seri teori musik pemula. Dalam pelajaran ini kita akan berbicara tentang: Apa itu scale atau tangganada? Di tulisan sebelumnya kita melihat Apa itu note atau nada? Dan apa itu pitch? Dan hal utama yang dapat diambil dari tulisan itu adalah bahwa ada kemungkinan suara yang tak terbatas di luar sana. Namun, dalam musik, saya membatasi diri pada jumlah nada yang sangat sempit.

Definisi Scale

Jadi, dalam rentang tertentu kita hanya akan memiliki dua belas kemungkinan nada. Satu hal terakhir sebelum kita melanjutkan ini adalah jika Anda benar-benar bertanya kepada musisi "apa perbedaan antara pitch dan nada? " dan apa yang sebenarnya Anda temukan adalah bahwa kedua kata tersebut digunakan sepenuhnya secara bergantian. Dalam pelajaran pertama kita berbicara tentang menggunakan scale yang berbeda untuk menemani baik pada cuaca sedang badai atau hari yang cerah. Tapi, saya tidak benar- benar berbicara tentang apa itu scale. Jadi, mari kita perbaiki itu. Dalam tulisan ini kita hanya akan melihat apa itu tangganada (scale) dan bagaimana penggunaannya secara umum. Namun, di tulisan mendatang akan melihat item scale secara terpisah. Sekarang setelah kita mengetahui apa itu not, kita dapat membahas apa itu scale. Tangganada (scale) adalah ketika kita membatasi diri pada kumpulan nada tertentu.  Jadi, sebuah lagu sering kali tidak menggunakan semua nada yang mungkin dan mungkin mengulang nada beberapa kali serta berpindah dari satu nada ke nada lainnya.

Scale, pada umumnya adalah sekumpulan nada, di mana setiap nada yang berbeda diwakili sekali dan hanya sekali dan kemudian diatur dalam urutan dari nada yang terdengar  rendah hingga yang tinggi. Jadi, sebagian besar tangga nada  akan terdiri dari tujuh atau lima nada yang berbeda dari dua belas nada yang mungkin. Namun, scale lain memang ada. Ada enam dan delapan dan sembilan nada, dan seterusnya, tangga nada.

Analogi Sederhana Musik

Pada tulisan sebelumnya saya sudah berbicara tentang musik sebagai bahasa dan saya suka metafora itu. Metafora lain yang saya sukai untuk musik adalah musik sebagai seni visual. Sama seperti seorang seniman akan memilih kumpulan warna dan hanya melukis menggunakan kumpulan warna itu, musisi juga dapat melakukan hal yang sama dengan memilih tangga nada tertentu. Jadi pemilihan palet warna yang digunakan seorang pelukis akan sangat berpengaruh pada dampak visual lukisannya. Berikut adalah contoh lukisan monokromatik, yang berarti satu warna, oleh Picasso. Ini disebut "The Old Guitarist" dan perhatikan bagaimana semua yang ada di lukisan ini cukup banyak berwarna biru dengan pengecualian beberapa warna cokelat yang diredam di gitar dan di lantai. Ini hampir sepenuhnya off-colors. Ketiadaan warna lain itu sangat mendominasi lukisan ini dan sangat berkontribusi terhadap dampak dari minimnya kehidupan, minimnya vibrance, yang kita rasakan saat melihatnya.

Imajinasi Warna

Dan itu sangat disengaja. Itulah yang dia inginkan, saya percaya, yang dirasakan oleh penikmatnya adalah kedinginan dan kekurangan kehidupan. Jika dia menambahkan lebih banyak warna padanya, itu akan menjadi lebih hidup, lebih hidup, dan itu akan membunuh efek lukisan khusus ini. Sebaliknya adalah gambar monokromatik yang hanya menggunakan warna merah dan kuning dan memiliki efek sebaliknya. Gambar ini sangat bersemangat, sangat penuh dengan kehidupan. Jadi meskipun keduanya monokromatik, mereka memiliki dampak yang sangat berbeda pada kita karena warna yang mereka pilih untuk digunakan. Jadi bergerak bersama, inilah contoh yang memiliki lebih banyak warna. Anda memiliki beberapa warna merah, hijau, biru, ungu, dan hal-hal seperti itu, tetapi mereka masih memiliki faktor kecerahan yang sama. 

Saya pikir sebagian alasan mengapa ini sangat jelek adalah karena ada begitu banyak warna yang hadir sehingga mereka saling bertarung dan setiap warna kehilangan makna karena semua lingkungan, persaingan, warna dan kita tidak tahu harus melihat apa ... Apa yang lebih penting ... Apa yang kurang penting? Jadi, sebagai artis akan memilih dengan sangat hati-hati pemilihan warna yang mereka inginkan untuk memiliki dampak khusus pada pemirsa mereka-sehingga musisi ingin memiliki dampak pada pendengar mereka. Demikian juga, mereka akan membatasi diri dengan memilih skala tertentu untuk tugas-tugas tertentu. Sekarang kita akan mendengarkan beberapa skala yang berbeda. yang pertama akan kita dengarkan adalah salah satu yang seharusnya akrab bagi sebagian besar dari kita...

Tangganada Mayor dan Minor - Dorian - Pentatonik

Dan itu adalah tangga nada mayor. Anda mungkin telah memperhatikan bahwa itu adalah scale yang terdengar cukup cerah. Beberapa orang menyebutnya bahagia, dan itu mungkin cara yang tepat untuk menggambarkannya, tetapi saya cenderung menjauh dari emosi seperti bahagia dan sedih. Meski sering membuat pendengarnya merasakan hal tersebut, terkadang Anda bisa menggunakan tangga nada mayor dengan cara yang tetap membuat seseorang merasa sedih. Atau, Anda dapat membuat tangga nada minor tidak terdengar begitu menyedihkan. Saya cenderung menjauh dari istilah-istilah emosional itu dan menyukai terang dan gelap ... tetapi Anda dapat memilih untuk melakukan yang berbeda. Itu hanya cara saya melakukannya. Tangga nada berikutnya adalah Dorian, dan Anda akan melihat bahwa ia memiliki suara yang lebih gelap dan termasuk dalam keluarga tangga nada adolescent  Dan untuk contoh terakhir kita, kita akan mendengarkan tangga nada Pelog. Tangga nada ini tidak secara tradisional ditemukan dalam musik barat dan memiliki sedikit suara yang eksotis di telinga kita. 

... dan itu saja untuk tulisan kali ini, tapi ini bukan akhir dari seri teori musik. Tinggalkan pertanyaan atau komentar  Anda di bawah tulisan ini tepatnta di kolom komentar. Anda juga dapat mengikuti saya di Facebook, Google +, atau Twitter dengan mengklik di sini. Dan, jika Anda ingin mendukung saya dan terus membuat tulisan  ini, Anda dapat subscribe web ini. Baiklah terimakasih sudah membaca dan  kita akan berjumpa lagi  di tulisan berikutnya dan sekali lagi terima kasih telah membaca!!

Comments