Musik Pop Dan Filsafat

pop musik

Ketika musik pop dimulai secara besar-besaran pada 1960-an, kadang-kadang tampak seperti media yang sangat konyol, disukai oleh gadis-gadis sekolah dan dihubungkan dengan perilaku nakal dan membosankan dan aneh. "Apakah kamu mencoba menyelinap di hotel?" "Ya." "Ya, kami berada di hotel." "Seberapa jauh kamu masuk?" "Lantai dua belas." Sebaliknya, Filsafat memiliki reputasi sebagai orang yang sangat serius dan mengesankan - rumah alami dari ambisi besar untuk memahami diri sendiri dan mengubah dunia melalui gagasan.

Filsafat Terhenti Oleh Hadirnya Pop

Sejak tahun 1960-an, filsafat terhenti, dan pop telah menaklukkan dunia. Sekarang media utama untuk artikulasi ide dalam skala massal. Ini menjelaskan mengapa, jika ingin bertahan hidup, filsafat harus mempelajari pop. Bagian dari keselamatannya terletak pada pemahaman teknik pop, sehingga mampu menjadi, dalam cara yang penting, sedikit lebih seperti itu. Ada sejumlah pelajaran penting yang dapat dipelajari filsafat dari musik pop. Sebagai permulaan, pop mengajarkan kita tentang pesona.Lagu-lagu pop yang hebat adalah yang mempesona, memesona dalam cara mereka menyampaikan pesan mereka. Mereka tahu persis bagaimana melemahkan pertahanan kita dan memasuki imajinasi kita dengan anggun. Ini adalah pengingat bahwa tidak cukup hanya ide yang benar untuk menjadi kuat dan memenuhi janji mereka; mereka perlu tahu bagaimana memenangkan penonton. 

Kekuatan Pop

Pop adalah kekuatan paling menggoda yang pernah dikenal dunia. Ia memiliki lebih banyak pengikut setia daripada semua agama yang disatukan. Itu lebih dicintai; lebih dipercaya; dan pendamping yang lebih konstan dalam suka dan duka kita daripada bentuk seni lainnya. Pop telah menjadi kuat sebagian karena dengan cerdik memahami pembagian kerja. Mereka yang bisa menyanyi dan menahan keramaian mungkin tidak sama dengan mereka yang pandai menulis musik atau mengaransemen alat musik. Pop tidak malu untuk menyatukan bakat di mana pun ia menemukannya, sehingga hasil akhir berpadu dalam wajah cantik ini dengan suara terbaik; skor terbaik dan pengaturan Instrumental yang paling memperdaya. Pop telah mengatasi masalah romantis tentang pencipta unik. Ia tahu bahwa hasil sepenuh hati yang paling intim mungkin merupakan hasil dari kolaborasi institusional berskala besar. Pop juga mengajari kita tentang kompresi. Ia tahu hidup kita sibuk dan memiliki rasa ambisius yang luar biasa tentang apa yang bisa dicapai dalam waktu kurang dari tiga menit. Seperti semua bentuk seni lainnya, pop mencoba mengomunikasikan ide, tetapi ia melewati bagian intelektual yang lebih resisten dari pikiran. Semua hambatan biasa untuk menjangkau orang lain dilucuti atas nama keintiman yang mendalam. Pop mencapai apa yang Pericles, Lincoln Dickens, dan Proust coba, dan secara spektakuler melampaui semuanya. Ini memberikan demonstrasi pamungkas dari pernyataan menggoda ahli teori abad ke-19 Walter Pater bahwa "semua seni bercita-cita untuk kondisi musik". Seperti agama, pop tahu bahwa pengulangan adalah kuncinya. Ia bekerja efeknya melalui didengar lagi dan lagi. Lebih baik mengambil tiga menit dari Anda setiap hari, daripada tiga jam setiap beberapa bulan.

Pop Yang Cerdas

Seperti mantra agama, itu tertarik untuk bekerja pada jiwa kita secara kumulatif. Pop cerdas, karena tidak takut akan kesederhanaan. Terlalu bijaksana untuk ditahan oleh kecerdikan atau pengetahuan Ia tahu bahwa kebutuhan emosional kita pada dasarnya jelas untuk didorong untuk dipegang agar periang Diyakinkan ketika kita sendirian untuk diberitahu sesuatu yang indah dan menggembirakan Tidak menderita dari kecanduan seni tinggi yang menyimpang hingga kehalusan, ia menerima bahwa inti pikiran kita mungkin dasar yang menakjubkan dalam Struktur apakah Pop pada akhirnya adalah penguasa kolektif, Euforia yang dimilikinya Apa yang diinginkan oleh gereja dan politisi tetapi sangat jarang dapat diamankan? Ini berhasil bagaimana menghasilkan momen-momen bersama dari emosi yang mendalam tentang hal-hal penting Di stadion penyanyi berfungsi sebagai imam besar untuk siapa kawanan mungkin siap untuk membuat pengorbanan besar Mereka akan di Frenzy jinak bersedia untuk pergi ke mana saja Filosofi yang perlu dipelajari dari Pop tidak menghalangi pop [leads] tentu saja untuk belajar sedikit dari Filsafat juga Pop saat ini menyentuh tema-tema besar, tetapi belum mengambil banyak peluang yang ada dengan baik.

Penutup

Kami membutuhkan musisi pop untuk mengambil tantangan menyelidiki kebenaran terdalam dibalik konsep Transformatif dan menjadikannya hal yang akan kami nyanyikan di depan cermin kamar mandi Dengan sikat rambut kami sehingga mereka menjadi suara latar belakang kami.  Kehidupan batin yang menunggu dunia dari sintesis penebusan antara filsafat dan pop.

Comments